#19. a little bit

Mai sudah bersiap tidur. Piyamanya sudah ia kenakan. Manis. Sweet! Tak seberapa lama, ia menguap.
“Hoo-aaa…-hem…”
Mai menjatuhkan dirinya di atas ranjangnya. Berkat pegas mahal yang berada di dalam ranjangnya, ia seperti melompat-lompat. Perlahan, ia memejamkan matanya.
Hihihi…Ternyata akhirnya jadian juga sama Gio. Padahal, kapan yah gue ngebet banget sama dia? Gue nggak inget!
Mai membuka matanya. Ia bangkit. Tangannya menggapai-gapai laci meja. Serentak, ia membuka. Ia keluarkan diary usang yang sudah lama menemaninya.
Mai membuka halaman terakhir yang masih kosong. Sebentar kemudian, ia sudah mulai mencurahkan isi hatinya pada teman setianya itu.

14 November
Dear diary…
Hihihi…Aneh juga hari ini. Bener-bener weird! Masa’ gue jadian sama sobatan gue sendiri? Atas dasar apa, ya? Gue sendiri nggak tau! Tapi yang pasti, gue butuh banget dia! Kalo nggak ada dia, kaya’nya dunia ini nggak lengkap! Apalagi, waktu gue ngeliat dia sama cewek laen kemaren-kemaren itu. Iihhh!!! Gue pengennya marah besuaarr!!! Tapi, yah untungnya gue bisa nahan. Seenggaknya ‘kan gue bisa jadian sama dia sekarang. Coba dari kemaren-kemaren gue udah marah-marah. Bisa-bisa dia ngacir, deh. Tapi…masa iya, sih? Tapi ah, yang penting hari ini gue udah hepi-hepi sama dia! Apalagi selaen maen bowling bareng lagi? Akhirnya, setelah sekian lama nggak maen bowling – soalnya nggak ada lawan laen, gue bisa juga puas-puasin diri!!! Yeah! Hidup Mai! Go, Mai go! (n_n)
Diary…
Sebenernya gue rada ngerasa riskan juga jadian sama sobat, tapi…gimana, yah? Gue ngerasa nggak bisa aja kalo jauhan sama dia. Apalagi waktu abis insiden kunci loker itu. Widih! Gue jadi illfeel! Padahal, gue pengen banget ketemuan sama ngobrol sama dia! Tapi yah, itu ‘kan masa lalu! Ngapain juga gue nyesel? Mending biarin aja…Abis, mau diapain lagi? Udah kejadian ini, kok!
Dan…ternyata ketakutan gue untuk sementara ini nggak kebukti. Cewek yang sering gue liat bareng sama Gio, ternyata cuma cewek biasa. Buktinya, Gio rela ninggalin kerjaan tugas-tugasnya cuma buat gue! BUAT GUE! Bayangin aja coba! Kalo emang tuh cewek ada apa-apa sama Gio, mana mau Gio ninggalin semuanya cuma buat gue? Sekali lagi, BUAT GUE. Nah, makanya gue jadi ngerasa sayang gitu sama Gio. Abisnya, dia berkorban abis-abisan buat gue! Padahal, gue ‘kan udah nyakitin dia! Meski, tetep aja mungkin di hati paling dalemnya, dia masih nganggep gue sobat…..
Aniway, so what? What’s up next? Hmm, yang pasti gue mau ngejalanin status baru gue barengan Gio. Kalo dulu mungkin cuma sobat dengan segala batasan-batasan sobat, mungkin sekarang gue udah bisa jadi cewek yang baek… hehehe…. (^_^)
Hmm, sedikit aja…Ini cuma loe aja yang tau, ya…Sebenernya gue rada nyesel juga nolak tawaran iklan itu. Gimana enggak? Rezeki dan ketenaran udah bisa gue dapetin, tapi yah…gue tolak…. Abisnya, gue nggak mau Gio punya pikiran buruk sama gue. Seenggaknya, gue ‘kan udah ‘nyusahin’ dia, yah…gue harus bisa ngebikin dia rada hepi-lah…Apalagi selaen ngejadiin apa yang dia pengenin jadi kenyataan? Yah, gue ngarep aja supaya pengorbanan gue ini, setimpal sama apa yang udah Gio kasih ke gue selama ini….

Mata Mai mulai terasa berat. Ia tak bisa lagi menahan laju kantuknya yang mulai merajalela.
PLUK!
Mai meniban buku diarynya yang masih terbuka. Matanya terpejam. Ia sepertinya lelah karena sudah bermain bowling bersama Gio hari ini. Selain memang karena ia bertemu lawan yang sama hebatnya, hatinya pun merasa begitu senang. Girang. Bahagia.

0 Responses to “#19. a little bit”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s





%d blogger menyukai ini: