The Journey, vol.10: The Meatballs, The Noodle, and The Strawberry Juice

Abdul sepertinya sangat menguasai jalan-jalan Bandung, sehingga tak sampai 30 menit mobil yang dikendarainya sudah sampai di daerah Dago atas dari stasiun tadi. Ia menghentikan mobilnya di parkiran sebuah resto kecil yang bertuliskan “Badali, Bakso Sunda Asli”. Wah, sudah lama juga aku tak makan bakso Sunda asli.

“Ayo cari meja.” Ajak Abdul sambil duluan turun dari mobil. Aku pun mengikutinya keluar, dengan membawa tas backpack-ku, karena ada laptop di dalamnya. Sementara koper kubiarkan di bagasi mobil.

Abdul terlihat sudah dilayani oleh pelayan di depan, sepertinya sedang mendiskusikan letak meja. Dan tak lama pelayan itu pun mengangguk-angguk sambil tangannya menunjuk ke salah satu meja di deret agak dalam. Abdul pun membalikkan badannya, melihat ke arahku, dan menggerakkan tangannya seperti memanggil.

Aku yang masih berjalan pelan dari mobil pun mempercepat langkahku. Mengikuti Abdul yang sudah masuk ke dalam ruang resto tersebut, ke meja yang sedang ditunjukkan oleh pelayan resto.

“Silakan Pak, menunya. Jika sudah siap memesan, silakan panggil saya, Rani.” Ujar pelayan itu sambil menyerahkan dua set menu. Abdul sudah terlihat duduk ketika aku baru sampai di meja itu.

Tak lama, pelayan resto itu pun pergi. Dan, aku pun duduk di kursi seberang Abdul.

“Kamu mau makan apa, Bil?” tanya Abdul sambil membaca menu.

“Kaya’nya bakso urat mie yamin enak nih, Dul. Atau kamu ada saran laen?” jawabku sambil membaca menu juga.

“Hmm… boleh juga sih. Di sini baksonya enak-enak koq. Makanya saya bawa kamu ke sini. Trus minumnya?”

“Jus strawberry dong. Kan strawberry Bandung enak-enak.” Jawabku sambil menyimpan menu ke meja. Abdul melirik sekilas ke arahku.

“Ah, saya juga deh. Udah lama ga minum jus strawberry.”

Abdul pun mengangkat tangannya dan dengan gerakan sedikit melambai, seorang petugas menghampiri meja kami. Rani. Petugas yang tadi menunjukkan meja kepada kami.

“Sudah siap memesan, Pak?” tanya Rani sambil mengeluarkan notes kecil dan juga pensil.

“Ya. Saya pesen dua jus strawberry original, satu bakso urat mie yamin, sama satu bakso spesial mie kuah.” Jawab Abdul.

“Ada lagi, Pak?”

“Cukup segitu dulu, kaya’nya.”

Baik, Pak. Saya ulangi pesanannya, ya. Dua jus strawberry original, satu bakso urat mie yamin, sama satu bakso spesial mie kuah.” Abdul mengangguk mendengar ulangan pesanan itu. “Baik, Pak. Silakan tunggu sepuluh menit untuk baksonya. Jika nanti ada yang perlu dibantu lagi, silakan hubungi kami kembali ya, Pak.”

Pelayan itu kemudian mengambil daftar menu dan kemudian pergi.

“Jadi gimana ceritanya kamu udah merit begini?” aku membuka pembicaraan.

Abdul tersenyum kecil. Dia merubah posisi duduknya.

“Singkatnya, saya dijodohin, Bil. Sama orangtua saya di Tasik sana. Tau lah, orang-orang luar kota Tasik kan, masih tinggi adat sama tradisinya. Dan beginilah, sekarang saya udah jadi suami dan kepala keluarga semenjak hampir dua tahun yang lalu.”

“Hah? Dua taun?!” aku tercengang menyadari betapa Abdul sudah lama menikah.

“Iya. Dua taun. Pokoknya, semenjak saya dapetin pekerjaan pertama aja selulus kuliah.” Abdul mengangguk.

“Trus, istri kamu itu, orangnya gimana?” tanyaku lagi.

“Haha.. ini yang lucu, Bil. Soalnya, kamu pasti lebih heran lagi.” Omongan Abdul mengundang kecurigaanku. “Jadi ceritanya begini, kamu tau sendiri ‘kan saya dulu di SMA ga pernah sekalipun jadian. Paling banter, cuman seneng aja sama cewek, tapi ga pernah jadian.”

Aku mengangguk kecil. Memang benar cerita itu, karena Abdul dulu termasuk anak-anak masjid, yang notabene sangat menjaga diri mereka. Tapi, Abdul terkadang curhat kepadaku, mengenai beberapa hal terutama yang berkaitan dengan rasa suka terhadap perempuan.

“Nah, nyatanya di Bandung sini, semenjak masuk kuliah, saya agak sedikit kesulitan buat tetep seperti di SMA dulu. Ga tau kenapa, bisa jadi karena di sini saya juga jauh dari orangtua – lebih jauh pas SMA dulu, atau emang saya ga bisa lagi ngeboongin diri sendiri. Tapi yang pasti, di sini saya deket sama satu cewek.

“Saya kenal dia dari pengajian yang sering saya ikutin pas masih jadi mahasiswa dulu. Saya semester tiga, dia semester satu. Yah, adik angkatan lah. Kebetulan satu universitas, tapi beda jurusan. Saya Biologi, dia Fisika.”

Abdul menghentikan ceritanya ketika pelayan datang membawakan dua gelas besar jus strawberry segar.

“Thanks.” Kataku ketika pelayan itu menyimpan gelas besar jus strawberry di depanku.

“Baksonya menyusul ya, Pak.” Ujar pelayan itu sambil pergi.

Abdul menyedot jus strawberrynya. Aku pun sama halnya. Wah, segar sekali rasanya! Apalagi, sambil ditemani teman lama dan cerita-cerita lalu begini.

“Trus?”

“Selama kuliah itu saya dan dia deket, Bil. Kita saling ngasih tausyiah, masukan, jadi temen curhat, dan macem-macem. Tapi kita ga pernah jadian. Karena kita udah sepakat kalo kita pengen ini ga kaya’ hubungan pacaran. Tapi lebih ke temen deket.

“Nah, pas semester terakhir waktu bikin tugas akhir dan menjelang saya lulus, Bil, si dia teh tiba-tiba aja minta undur diri buat ngejauh dari kehidupan saya. Wah, kebayang ‘kan gimana rasanya? Pas kita lagi pusing dan butuh support ini-itu buat nyelesein kuliah, eh tiba-tiba aja orang yang paling kita harepin justru pergi.”

Diam. Ada yang terasa perih di dadaku. Aku tahu perasaan itu. Perasaan ditinggalkan justru di saat kita sangat membutuhkan.

“Semangat saya langsung down, Bil. Saya pun ngasitau hal itu sama dia. Berharapnya sih, dia mau deket lagi sama saya. Tapi dia bilang ga bisa. Pas saya tanya kenapa, dia ga mau ngasitau alesannya. Tapi dia bilang ke saya, kalo saya ga boleh jadi jelek karena ga ada dia. Karena dia percaya saya bisa jadi lebih baik. Apapun alesannya. Anehnya, kata-kata dia mujarab. Semangat saya pelan-pelan naek, meski ga seperti waktu ada dia. Tapi, tugas akhir saya pun selesai on time, dan saya pun lulus.”

Pelayan resto datang kembali membawa nampan berisi dua mangkuk bakso dan menyimpannya di meja kami.

“Silakan dinikmati. Pesanannya sudah semua ya, Pak. Nanti jika ada pesanan lagi, silakan hubungi kami. Terima kasih.” Ujar pelayan itu.

Aku dan Abdul sama-sama mengangguk dan memperhatikan pelayan itu pergi.

Semangkuk bakso yang terdapat di hadapan masing-masing belum mengundang selera untuk segera disantap. Karena aku sendiri masih ingin mendengarkan cerita Abdul.

“Trus?” tanyaku.

“Setelah saya lulus, saya pun berusaha buat ngontak dia lagi. Alhamdulillah, dia mau ketemu. Saya pengen ketemu dia, karena saya pengen kasitau soal saya yang udah lulus, dan juga mungkin salam perpisahan. Karena setelah lulus, saya ga pengen lama-lama di Bandung sini. Saya pengen pulang ke Tasik lagi.

“Di sebuah hari yang udah disetujuin bareng-bareng, saya pun ketemu dia. Wajahnya cukup berubah, Bil. Jadi lebih cantik.”

“Ah, itu sih perasaan kamu aja karena udah lama ga ketemu dia.” Potongku.

“Haha.. bisa jadi, sih.” Abdul tertawa. “Tapi meski tambah cantik, dia sepertinya nanggung beberapa beban. Saya pun ga jadi kasitau kalo saya lulus, dan justru nanya ada apa. Dan anehnya, dia pun langsung mau cerita. Tapi ceritanya dia, cukup bikin saya kaya’ kesamber geledek di siang bolong.

“Dia bilang dia dijodohin sama orang tuanya. Sama cowok yang masih kerabat. Tapi beda kota. Oiya, dia teh orang Bandung, tapi keluarganya asli dari Garut.”

“Hah? Dijodohin? Sama siapa?” aku tercengang.

“Saya juga waktu itu ga tau. Karena meski udah saya desek-desek, dia masih aja ga mau cerita lebih lanjut. Dan saya juga ga mau ngedesek dia lebih banyak lagi. Karena waktu itu matanya udah hampir nangis. Pokoknya, udah bener-bener emosi banget deh. Saya juga kaya’nya kebawa emosi, tapi saya coba tahan.

“Dan, akhirnya dia duluan yang bilang salam perpisahan, Bil. Dia pamit dan minta maaf kalo ada salah sama saya. Karena dia udah keiket sama orang yang dijodohin orangtuanya itu. Saya juga ga bisa ngapa-ngapain lagi, selaen minta maaf juga, dan akhirnya ngasitau saya udah lulus, dan pamit juga karena mau pulang kampung.

“Asli deh, Bil. Kalo kamu jadi saya, pasti kamu berasa sedih banget. Pengen ancur rasanya!”

Somehow Dul, I do know that feelings. Hatiku terasa sedikit perih kembali.

“Saya pun pulang ke Tasik setelah dapet ijazah. Saya udah ga peduli lagi sama wisuda. Saya udah pengen ngelupain dan ngilangin semua yang berkaitan sama kampus karena saya udah patah hati. Saking desperate-nya, saya sampe mikir kalo saya ga bakal cinta lagi sama cewek. Orangtua saya juga tau kaya’nya.

“Sambil sedikit ngebenerin perasaan, saya coba ngelamar di sana-sini di Tasik sana. Lowongan dikit banget. Apalagi buat lulusan Biologi kaya’ saya. Pengennya sih, jadi guru, tapi belum juga ada panggilan. Karena ga mau lama-lama nganggur, saya pun akhirnya ngelamar ke salah satu lembaga riset di Bandung sini, dan ga taunya justru keterima.”

“Bentar Dul, tahan dulu. Saya laper nih, gimana kalo kita nyuap dulu, ya.” potongku, sambil langsung mengambil sendok dan garpu dan menyantap semangkuk bakso urat mie yamin di depanku.

“Hehe, bener juga, Bil. Ntar baksonya keburu dingin, ya.” Abdul nyengir sambil menyuap makanan miliknya.

Satu suap. Dua suap. Lalu seteguk jus strawberry. Yak, aku siap denger ceritamu lagi, Dul!

“Trus, setelah kamu dapet kerja di Bandung ini, gimana?” tanyaku.

“Nah, sebenernya saya ga mau ngambil kerjaan ini, Bil. Karena saya masih kebayang-bayang dia itu. Dan akhirnya, saya pun ngomong sama orangtua saya, kalo saya ga kepengen ke Bandung lagi, karena hati saya ga begitu tenang. Dan, orangtua saya ngertiin omongan saya itu, sambil kemudian bilang kalo emang butuh tenang, lebih baik nikah aja.”

Aku langsung terbayang Haji Rahman – ayah Abdul sedang menasihati anaknya. Orang yang sangat baik. Aku pernah sekali bertemu dengannya di SMA dulu ketika dia sedang berkunjung ke kost-an Abdul.

“Kamu langsung bilang iya?” tanyaku.

“Asalnya ga, Bil. Saya nolak. Karena saya belum ada calon. Karena saya takut kebayang-bayang dia lagi pas saya nikah nanti. Kasian kan, sama istri saya nantinya?”

“Iya. Bener. Trus?”

“Tapi, saya pun akhirnya luluh juga sama nasihat orangtua saya itu. Pertimbangannya adalah, saya nyadar kalo saya ga boleh seperti itu terus. Saya musti move on. Dan mungkin nikah adalah pembuka jalan saya supaya lebih baik.

“Setelah saya akhirnya setuju, orangtua saya pun bilang kalo mereka udah punya calon istri buat saya. Sebenernya, calon istri itu udah lama mereka siapin, tapi mereka belum mau bilang sama saya karena saya masih harus fokus buat kuliah. Calon istri itu, mereka bilang kuliah di Bandung juga, di universitas yang sama dengan saya.”

“Hah? Koq bisa?” lagi-lagi aku terkejut.

“Iya. Saya juga kaget gitu awalnya. Karena dari mana koq mereka bisa dapetin calon istri yang begitu? Dan mereka bilang kalo calon istri saya adalah kerabat jauh saya, dari pihak ibu saya. Dan, pas mereka bilang kalo calon istri saya orang Garut, saya mulai curiga.”

“Bentar, langsung saya tebak deh, ternyata calon istri kamu itu adalah orang yang kamu deket itu? Iya?” aku menyuap sesendok bakso urat lagi.

“BENER BANGET!” jawab Abdul. “Saya juga taunya pas kita mau kenalan keluarga, silaturahim gitu sekalian kenalan calon yang mau dinikahinnya. Dia keliatannya shock tapi seneng gitu pas tau ternyata yang dijodohin sama dia, ternyata saya.”

“Haha… cerita kamu udah kaya’ sinetron aja, Dul!”

“Iya, emang. Saya juga heran justru. Dan, kurang lebih enam bulan setelah kenalan keluarga itu, setelah saya terima kerjaan di Bandung ini, saya pun resmi jadi suami dia.”

“Aneh, tapi nyata. Hebat. Emang kamu jodoh kaya’nya sama dia.”

“Bisa jadi. Dan saya bersyukur banget ternyata saya bisa dapetin dia, Bil. Alhamdulillah.” Ujar Abdul.

“Trus, sekarang dia udah lulus, ‘kan? Kerja di mana?” tanyaku.

“Udah lulus, Alhamdulillah. Sekarang dia jadi guru di deket rumah di Bandung sini.”

“Bagus.. Bagus..”

Abdul menyedot jus strawberrynya, dan kemudian menyantap makanannya. Aku pun menyantap makananku. Bakso urat mie yamin ini, enak juga. Renyah, gurih, dan kenyal.

“Eh Bil, terus kamu sekarang gimana? Salma gimana kabarnya? Masih belum nikah juga nih, sama dia?”

Sekarang giliran hatiku yang terasa disambar kilat. Aku berhenti menyantap makananku, dan menatap Abdul.

“Mmm.. saya ‘kan udah lama ga sama dia.” Jawabku pelan.

1 Response to “The Journey, vol.10: The Meatballs, The Noodle, and The Strawberry Juice”


  1. 1 Bang Dje Juli 14, 2009 pukul 6:36 am

    Wah ternyata ada yang bahasa Indonesia. Tiwas kening mungkret2 baca yg English version…
    Ini cerita bersambung pa ya?
    Kunjungan pertama. Salam kenal


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s





%d blogger menyukai ini: